2009-05-01

Sejarah Flu Babi

Sejarah ini gue tulis menurut pengakuan salah satu babi, yang selanjutnya kita sebut oknum babi. Atas permintaan oknum babi tersebut, namanya ga ingin disebutin. Supaya para pembaca ga penasaran, gue akan coba kasih inisialnya aja, setujukan?. Depannya BA, belakangnya BI. Umur 3 tahun. Siswa sekolah menengah kejuruan BABI ngempot.
Untuk wawancara dengannya, gue mesti sabar nungguin nih babi di kantin sekolahnya. Karena doi lagi ikut UN (ujian ngempot). dan begitu selesai UN oknum babi tersebut segera nemuin gue. Dan berikut ini hasil wwancara gue sama oknum babi.
Menurut oknum babi tersebut, Setelah booming dengan pilem babi ngepet, ternyata warga babi belum merasa puas. Eksistensi mereka di dunia gosip dan berita masih kalah sama artis ibu kota yang rame-rame cerai. Alhasil dengan sedikit bujuk rayu, ato malah dengan sedikit ciuman dan pelukan, Abang Raditya Dika pun takluk dan rela menulis cerpen yang didedikasikan buat warga Babi di seluruh dunia. Yang berjudul, Babi ngesot.
Namanya juga babi, mo digimanain juga tetep aja babi. Hewan yang dikutuk oleh umat manusia seantero jagad raya. Kasihan... Apa gerangan salah Babi? Sampe anak-anak mereka kalo jalan pun menunduk karena malu dibilang bokap nyokanya babi. Tragis...
Karena putus asa yang berkepanjangan, umat babi lagi-lagi berusaha menghilangkan identitas ke-babiannya. Mereka mencampur dagingnya pada dendeng dan abon sapi. Bukannya dipanggil dendeng dan abon sapi, produk ini malah dibilang dendeng dan abon babi, padahal selain berbahan daging babi, produk ini kan ada daging sapinya. Kenapa ga di sebut aja dendeng dan abon sabi (alias sapi+babi). Biar lebih adil dan berperi kehewanan gitu. Kan kasihan babi selalu jadi bahan olok2an. Dasar emang nasib babi ga pernah bagus, dendeng dan abon pun ditarik dari peredaran.
Meratapi nasibnya yang ga pernah bagus di dunia ini, para babi-pun kehilangan nafsu makan. Sehingga mereka terserang flu. sialnya, babi ga punya toko obat, begitu juga di toko-toko obat belum ada obat flu babi, selain itu babi juga ga punya sapu tangan dan masker, so mereka suka bersin sembarangan. Sehingga virus itu menyebar dan menular ke manusia.
Demikian sekelumit sejarah flu babi langsung dari sumber yang dapat dipercaya. Kalo anda ga percaya silahkan hubungi toko-toko babi terdekat di kota anda.

2 comments:

dab-penyo.com on Minggu, Mei 03, 2009 mengatakan...

wkwkwkwk....koncak juga fren
.....

rezza on Minggu, Mei 03, 2009 mengatakan...

@dap-penyo.com
makasi fren

Tambahkan Emoticon Berikut Ini Ke Dalam Komentar Anda. Caranya Cukup Dengan Mengetik Kode Yang Berwarna Biru Di Samping Kanan Emoticon Tersebut.Ingin pasang emoticon ONION HEAD di kotak komentar blog anda ?Klik disini.

:0 :10 :11 :12 :13
:14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21
:22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29
:30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37
:38 :39 :40 :41
:42 :43 :44 :45
:46 :47 :48 :49
:50 :51 :52 :53
:54 :55 :56 :57
:58 :59 :60 :61
:62 :63 :64 :65
:66 :67 :68
:69 :70 :71 :72
:73 :74 :75 :76
:77 :78 :79 :80
:81 :82 :83
:84 :85 :86 :87
:88 :89 :90 :91
:92 :93 :94 :95
:96 :97 :98 :99

Posting Komentar

 

Dari mana pengunjung Blog dek Reza ?

My Tweet

follow me